header_ads

Linguaphone.id

Tips Memilih Hewan Potong Jelang Lebaran Versi Disnakkan Kabupaten Bogor

Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Bogor melakukan langkah dan upaya guna menjamin keamanan peredaran produk hewan di Kabupaten Bogor, khususnya pada saat menjelang dan selama Ramadhan, serta menjelang Idul Fitri 1436 Hijriyah. 

Langkah dan upaya dimaksud, antara lain:
Melaksanakan kegiatan sosialisasi keamanan pangan asal hewan di tingkat konsumen yang bekerjasama dengan Badan Kontak Majelis Ta’lim (BKMT) Kabupaten Bogor dengan peserta sebanyak 880 orang pengurus BKMT Kecamatan di 22 Kecamatan (Bulan Maret s/d bulan Mei 2015)
Menyebarkan brosur dan pamflet seputar keamanan pangan asal hewan serta kewaspadaan peredaran produk hewan illegal kepada masyarakat /konsumen produk hewan
Menyebarkan surat edaran kewaspadaan peredaran produk hewan ilegal serta himbauan kepada pada pelaku tata niaga produk hewan di pasar-pasar tradisional, Pasar ritel, unit usaha Rumah Potong Hewan (RPH), Unit usaha Rumah Potong Unggas (RPU) serta Unit Usaha Pengolahan Daging
Menerjunkan petugas untuk melakukan pengawasan peredaran Pangan Asal Hewan dan Olahannya di Pasar pasar Tradisional, Pasar Ritel serta di gudang daging importir/distributor pada H-7 menjelang Idul Fitri. Pengawasan dititik beratkan pada pemeriksaan kualitas produk hewan, kelengkapan surat-surat kesehatan daging, kewaspadaan terhadap pemalsuan produk seperti Ayam Tiren, Ayam Suntik, Daging Celeng dan Produk yang mengandung bahan tambahan makanan berbahaya (Boraks dan Formalin) dengan melakukan uji cepat (rapid test), serta pengawasan terhadap stock produk hewan yang tersedia.
Melaksanakan monitoring ketersediaan (stock) daging, telur, ikan
Melaksanakan monitoring terhadap feedloter (tempat penggemukan sapi potong) dan importir daging;
Melaksanakan koordinasi dengan organisasi profesi (GOPAN, PPUN, PINSAR, UPP) mengenai kesiapan menjelang Ramadhan 1436 H
Melaksanakan monitoring dan pembinaan ke produsen pengolah PAH (daging, susu, telur)
Monitoring dan pembinaan ke RPH dan RPU swasta

MEMILIH PANGAN HEWANI YANG ASUH 

Untuk mendapatkan produk pangan hewani yang ASUH (Aman, Sehat, Utuh dan Halal), masyarakat selaku konsumen hendaknya memperhatikan hal-hal sebagai berikut:
Membeli produk hewan (daging sapi/kerbau, daging ayam, ikan) pada kios/toko yang resmi
Tidak membeli produk hewan (daging) karena tergiur harga murah
Daging berasal dari pemotongan di rumah potong hewan (RPH)
Memilih daging yang berwarna cerah (segar, tidak berwarna gelap, kehitaman), lembab dan tidak berbau
Jika dikemas, pilihlah kemasan utuh, bersih berlabel halal dari MUI serta perhatikan tanggal kadaluarsanya;
Kalau di pasar ritel, belilah produk pangan asal hewan yang disimpan pada lemari pendingin (showcase) atau freezer
Belilah daging dan ikan (mentah, segar dan beku) pada akhir berbelanja dan dianjurkan sesegera mungkin di bawa ke rumah untuk langsung dimasak/diolah atau disimpan ke dalam kulkas/freezer
Daging segar, jeroan dan produk olahan daging harus dikemas/dibungkus secara terpisah dan baik
Janganlah membeli produk daging/ikan kaleng jika kalengnya kembung atau rusak.

HIMBAUAN KEPADA KONSUMEN 

Masyarakat sebagai konsumen hendaknnya harus cerdas, kritis dan selektif pada saat akan membeli produk pangan asal hewan terutama di pasar-pasar tradisional, diantaranya dengan mewaspadai berbagai bentuk pemalsuan produk pangan asal hewan yang dapat membahayakan kesehatan konsumen. Diantara bentuk pemalsuan produk hewan yang harus diwaspadai antara lain: daging sapi glonggongan, daging dan usus ayam berformalin, daging ayam “Tiren” (mati kemarin), daging ayam suntik, baso berboraks, baso oplosan daging celeng, ikan asin berformalin dan bentuk pemalsuan lainnya. 

Oleh karenanya dihimbau kepada masyarakat apabila mendengar/ menemukan bentuk pemalsuan produk hewan yang disebutkan tadi diperjualbelikan untuk segera melaporkan ke Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Bogor dengan nomor 021-8765311.  Bagi masyarakat yang akan melaksanakan pemotongan ternak secara patungan untuk keperluan Idul Fitri 1436 H maka perlu memperhatikan beberapa hal sebagai berikut :
Membeli ternak yang dilengkapi dengan Surat Keterangan Kesehatan Hewan (SKKH).
Ternak diperiksa kesehatannya sebelum dipotong (ante mortem) dan setelah dipotong (post mortem) oleh petugas pemeriksa yang berwenang.
Ternak tidak dalam keadaan bunting.
Penanganan daging dipisahkan dengan jeroan, secepat mungkin dibagikan/didistribusikan, serta dibungkus dengan bahan yang memenuhi syarat kesehatan (bersih)
Apabila menemukan kelainan pada daging atau jeroan yang mengarah kepada gejala penyakit hewan menular, segera melaporkan kepada Petugas Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Bogor.

HIMBAUAN UNTUK PELAKU TATA NIAGA 

Memperhatikan 1) Undang-undang Nomor 18 Tahun 2009 tentang Peternakan dan Kesehatan Hewan, 2) Peraturan Pemerintah Nomor. 95 tahun 2012, Tentang Kesehatan Masyarakat Veteriner dan Kesejahteraan Hewan, 3) Surat Keputusan Menteri Pertanian, Nomor 413/Kpts/T.N3107/1992, tentangPemotongan Hewan Potong dan Penanganan Daging serta hasil ikutannya.

Dinas Peternakan Dan Perikanan Kabupaten Bogormenghimbau kepada Pelaku Tata Niaga Ternak/Produk Hewan (daging) dan Produk Hewan Olahan di Kabupaten Bogor untuk memperhatikan hal-hal sebagai berikut:
Bagi pedagang ternak, diwajibkan melakukan jual beli ternak yang telah dilengkapi dengan Surat Keterangan Kesehatan Hewan (SKKH) serta kartu tanda vaksinasi Anthraks (khususnya bagi ternak yang berasal dari daerah Endemis Anthraks).
Bagi pedagang daging diwajibkan menjual daging yang berasal dari ternak sehat yang dipotong di Rumah Potong Hewan (RPH) Pemerintah atau Swasta dibawah pengawasan Dokter Hewan atau Petugas yang ditunjuk dari Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Bogor, serta dilengkapi dengan Surat Keterangan Kesehatan Daging (SKKD).
Bagi pedagang Produk Hewan (Daging, telur dan susu) maupun Produk Hewan Olahan (Bakso, dendeng, Nugget, Sosis, Yoghurt), dilarang menambahkan bahan tambahan makanan/pengawet yang berbahaya bagi kesehatan konsumen (misalnya; formalin, boraks, zat pewarna pakaian, dsb )

KETERSEDIAAN DAN HARGA MENJELANG LEBARAN 

Masyarakat Kabupaten Bogor tidak perlu khawatir terhadap ketersediaan (stock) pangan asal hewan/ikan pada Ramadan dan Idul Fitri Tahun ini. Sebagai gambaran, berdasarkan perhitungan ketersediaan (stock) daging sapi/kerbau sebanyak 1.700 ton dengan kebutuhan mencapai 177 ton, sehingga masih surplus 1.562 ton. Demikian juga dengan komoditi lainnya seperti telur dan ikan akan selalu tersedia. 

Terkait dengan masalah harga, memang preferensi konsumsi masyarakat terhadap daging, telur dan ikan selama Ramadhan dan Idul Fitri cenderung meningkat,sehingga terjadi peningkatan kebutuhan masyarakat akan pangan asal hewan tersebut yang berimbas kepada kenaikan harga. Menjelang Hari Raya Idul Fitri ini diperkirakan harga daging sapi/kerbau berada pada kisaran Rp.120.000,- sementara pada hari biasa harga berkisar Rp. 95.000,-, terjadi kenaikan sekitar 7%, dan itu masih dianggap wajar. (Rilis)


Diberdayakan oleh Blogger.