Ads

Ahmad Heryawan Tuding Kerakusan Penyebab Bencana Alam

 Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan Tuding Kerakusan Penyebab Bencana Alam 

BERITA BOGOR | beritabogor.com - Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan (Aher) mengatakan, peristiwa bencana alam yang sering terjadi saat ini khususnya di Jawa Barat, akibat dari  pemanfaatan sumber daya alam yang bernuansa kerakusan manusia sehingga menyebabkan rusaknya alam.

"Memelihara sekaligus memanfaatkan alam baik tanah maupun air dan kandungan bumi secara berkelanjutan tidak dilarang, yang dilarang adalah ketika pemanfaatannya bernuansa kerakusan dan kerusakan," kata Aher pada Seminar Nasional Masyarakat Konservasi Tanah dan Air Indonesia di Bandung, Selasa (06/12/2016).

Selain itu menurutnya, faktor tekanan penduduk yang sangat tinggi, maraknya pertumbuhan industri yang tidak memperhatikan lingkungan juga menjadi penyumbang. Salah satunya banyaknya pelanggaran di kawasan sungai Citarum dari hulu hingga hilir. "Salah satu pelanggaran di kawasan  Citarum dari hulu sampai hilir adalah industri dan jasa yang mereka dengan rakusnya mncari uang yang tidak lagi memperhatikan masa depan," ujarnya.

Volume kendaraan bermotor  yang terus meningkat menjadi masalah yang harus dipecahkan solusinya. Polusi dari kendaraan bermotor merupakan penyumbang gas rumah kaca terbesar kedua disamping land use change foresty yang mengakibatkan rusaknya tatanan cuaca. Akibatnya saat ini cuaca menjadi sering tak menentu sehingga petani tidak tahu kapan harus mulai menanam. Pun dengan nelayan menjadi tidak bisa melaut untuk mencari nafkah. Produksi pun menurun dan kemiskinan akan bertambah.

Sementara, Dirjen Pengendalian DAS dan Hutan Lindung Kementerian LHK Hilman Nugroho menyatakan, penyebab terjadinya banjir karena rusaknya hulu dan DAS yang tidak sehat. DAS merupakan daratan yang berfungsi  menampung air hujan hingga melewati berbagai daerah untuk dibuang ke laut. "Jadi kalau terjadi banjir satu instansi tidak bisa menjawabnya, itu menjadi tanggung jawab semua," ujar Hilman.
Rusaknya DAS dan tata kelola hutan yang baik harus segera dipulihkan. Seperti banjir bandang yang melanda Garut beberapa waktu lalu disebabkan karena pengelolaan hutan tidak memperhatikan kaidah konservasi tanah dan air, prilaku masyarakat serta adanya alih fungsi lahan yang belum sesuai dengan pemanfaatan ruang dan bidang.

"Kita lihat bagaimana daerah Drajat DAS nya rusak tata kelola hutan kurang baik sehingga harus dipulihkan. Bagaimana areal terdampak di Garut ini disebabkan karena pengelolaan hutan tidak memperhatikan kaidah konservasi tanah dan air," Jelasnya.(red)
Diberdayakan oleh Blogger.